Biografi Bill Gates


William Henry Gates III atau lebih dikenal dengan nama Bill Gates dilahirkan pada 28 Oktober 1955, di Seattle, Washington. Bill Gates adalah adalah anak kedua dari tiga bersaudara. Ayahnya William Henry Gates adalah seorang pengacara perusahaan yang punya banyak relasi di kota. Sedangkan ibunya Mary Maxwell seorang pegawai First Interstate Bank, Pacific Northwest Bell dan anggota Tingkat Nasional United Way.

Sejak usia muda atau sekitar 10 tahun, Bill Gates menurut penuturan ayahnya sudah sangat suka belajar. Dia sudah tamat membaca World Book Encylopedia dari seri awal sampai akhir. "Saya sungguh memiliki banyak impian ketika masih kecil dan saya pikir hal itu tumbuh dari fakta bahwa saya punya kesempatan untuk banyak membaca," kata Gates suatu ketika.


Orang tuanya pun sangat mendukung hobi yang bagus tersebut. Mereka selalu membelikan buku apapun yang diminta oleh anaknya. Pada usia 11 tahun, Gates sudah aktif bertanya pada ayah soal topik bisnis sampai peristiwa dunia. "Sungguh menarik dan saya pikir itu adalah hal yang hebat. Namun ibunya tidak menyukai kebiasannya itu," kenang Gates senior. Ya, sang ibu mulai khawatir karena Gates mulai cenderung hanya suka berkutat dengan buku ketimbang berhubungan dengan orang lain. Gates pun mulai sering bertengkar dengan ibu yang berupaya mengontrolnya

Ayah dan ibu Gates mulai khawatir karena anaknya terlihat cepat bosan. Ia memang anak yang pandai dan mampu menyerap semua pelajaran dengan baik. Pada umur 13 tahun, Bill menuntut ilmu di sekolah eksklusif, Lakeside School. Dia dikenal sebagai siswa yang sangat pandai di sana. Di sisi lain, Bill Gates mulai tidak suka dikontrol orang tuanya. Pada sebuah makan malam ketika Gates masih remaja, ia berkata cukup kasar pada sang ibu karena sebuah pertengkaran. Sang ayah pun melempar botol minum ke wajah anaknya. Ia kecewa anaknya menjadi bandel.

Bill seorang anak yang cerdas, tetapi dia terlalu penuh semangat dan cenderung sering mengalami kesulitan di sekolah. Ketika dia berumur sebelas tahun, orang tuanya memutuskan untuk membuat perubahan pada dirinya dan mengirimnya ke Lakeside School, sebuah sekolah dasar yang bergengsi khusus bagi anak laki-laki. Di Lakeside itulah pada tahun 1968 Bill Gates untuk pertama kalinya diperkenalkan dengan dunia komputer, dalam bentuk mesin teletype yang dihubungkan dengan telepon ke sebuah komputer pembagian waktu.

Dia dengan cepat menguasai BASIC, sebuah bahasa pemograman komputer, dan bersama dengan para hacker yang belajar sendiri di Lakeside, dia melewatkan waktu ber-jam-jam menulis program, melakukan permainan, dan secara umum mempelajari banyak hal tentang komputer. “Dia adalah seorang eksentrik,” sebagaimana salah seorang guru memberikan Gates julukan itu. Bill Gates menempuh kuliah di Harvard University di Cambridge mulai tahun 1975. Di sana ia bertemu dengan Paul Allen sewaktu sekolah bersama-sama. Bersama Paul Allen, Bill Gates terus mengembangkan talentanya di bidang pemograman komputer. Namun, Bill gates memutuskan keluar (drop out) untuk menyumbangkan wakunya ke Microsoft. Meski berat, orang tuanya mendukung keputusannya itu.

"Mary dan aku sangat cemas tentang itu. Harapannya dan aku sebenarnya sama dengan orang-orang yang punya anak di universitas, yaitu agar dia wisuda," kata Gates senior. Namun Gates pernah menyatakan penyesalan tidak sempat menyelesaikan kuliahnya. Dia pun meminta agar para mahasiswa tidak mengikuti jejaknya.

"Saya kira drop out kuliah bukan ide yang bagus. Saya senang bisa menempuh kuliah meski hanya dua setengah tahun. Saya melengkapi beberapa kuliah dengan kursus online," kata Gates dalam sebuah pidato di Universitas Chicago.

Pilihan Bill Gates untuk drop out memang tepat baginya. Ia fokus mengembangkan Microsoft yang kemudian berjaya sebagai produsen software komputer terbesar di dunia.

Sistem operasi Windows sampai sekarang masih sangat dominan dipakai di mayoritas komputer. Dan belum ada pesaing yang cukup berarti. Bill pun kerap dinobatkan sebagai orang terkaya di dunia. Harta kekayaannya diestimasi USD 61 miliar.

"Saya mengambil langkah raksasa dan segera. Jika Anda berada di tempat dan waktu yang tepat dan memiliki visi ke mana teknologi baru akan menuju namun Anda tidak beraksi, Anda tidak akan pernah bisa sukses," katanya mengenai resep suksesnya.

Saat ini, Bill Gates memang sudah pensiun dalam mengurusi Microsoft. Dia memilih fokus pada urusan kemanusiaan di yayasan Bill & Melinda Gates Foundation. Sampai tahun 2007, total sumbangan yang diberikan Bill & Melinda Gates Foundation telah mencapai USD 28 miliar. Yayasan ini dianggap salah satu yang paling banyak menyumbangkan uang untuk kegiatan kemanusiaan.

Bill Gates sendiri dilaporkan telah memberikan persentase besar dari hartanya untuk aktivitas filantropi, sebesar 48%. Dia bergabung dengan dermawan kaya lain yang juga punya jejak sama, seperti Andrew Carnegie.

Bill Gates disebut entrepreneurn karena dia memiliki sifat entrepreneur, diantaranya:
• Dia adalah seorang pencipta. Dia menyiptakan sistem operasi komputer yang mudah digunakan oleh orang banyak.
• Berani keluar dari zona nyaman. Bill Gates adalah anak yang lahir dari keluarga berada namun dia berani keluar dari zona nyaman tersebut dan memulai bisnisnya dari 0.
• Berani ambil resiko. Bill Gates berani ambil resiko keluar dari Harvard University dan memulai bisnisnya hingga sukses. Hal tersebut adalah keputusan yang sangat berani dan tepat dari Bill Gates.

Motivasi yang dimiliki Bill Gates hingga dia dapat mendirikan Microsoft karena dia memili hobi yang berhubungan dengan komputer dan dia menekuninya dan enjoy dengan hobi tersebut hingga dia dapat membangun Microsoft menjadi Perusahaan besar yang produknya dipakai diseluruh dunia.
(Lani M.)

Bill Gates Mendirikan Microsoft Corp


Demi meraih sebuah impiannya, akhirnya Bill Gates memilih dropout dari Harvard. Pada tahun 1975, Ia bersama rekannya Paul Allen mendirikan perusahaan yang dinamai Micro-soft dan berkantor di Alburquerque. Pada saat itu, mereka bekerja sama dengan Micro Instrumentation
and Telemetry Systems (MITS) yaitu mengembangkan Altair 8800. Pada saat itu Pimpinan MITS tertarik dengan konsep sistem operasi yang ditawarkan oleh Bill Gates.

Pada tahun 1967, nama perusahaan Bill Gates diganti dengan menghilangkan tanda penghubung menjadi Microsoft dan nama dagang "Microsoft" didaftarkan di Kementrian Luar Negeri New Mexico.
Seiring dengan perkembangan waktu, kerjasama antara Microst dan MITS berakhir karena berbeda pandangan.

Setelah putus kerja sama dengan MITS, Microsft mendapat tawaran kerja sama dari IBM sebuah perusahaan raksasa perangkat keras untuk mengembamgkan sistem operasi yang akan diterapkan pada IBM PC. Awalnya Microsoft menawarkan sistem operasi CP/M untuk diterapkan di komputer IBM, namun IBM menolak sistem operasi tersebut. Akhirnya Microsoft menawarkan alternatif kedua yaitu yaitu sistem operasi 86-DOS, barulah pihak IBM menerimanya.

Dengan 86-DOS, Bill bersama Microsoftnya mulai mengembangkan sistem operasi tersebut sehingga terciptalah sistem operasi MS-DOS. Dengan lahirnya sistem operasi MS-DOS, mulailah Microsoft merajai pasar sistem operasi dunia. Perlahan tapi pasti Microsoft menjadi perusahaan software raksasa dan menjadikan Bill Gates menjadi seorang yang kaya raya. Microsoft menjadi terkenal setelah perusahaan itu mengeluarkan sistem operasi Microsoft Windows di tahun 1985. Hingga saat ini kita pun masih bisa menikmati hasil karya Bill Gates dan Microsoft dengan versi terbarunya yaitu Windows 10.

Kesuksesan Bill Gates bersama Microsoft tidak serta merta berjalan mulus. Bill Gates pernah tersandung masalah hukum yaitu pada tahun 1990, Gates mendapat tuntutan dari Departemen Keadilan Amerika Serikat dengan dakwaan telah melakukan monopoli penjualan perangkat lunaknya terhadap perusahaan-perusahaan kecil. Tidak hanya itu, di tahun 1999 Bill Gates juga tersandung hukum undang-undang bisnis Amerika Serikat.

Pada bulan Januari 2000, Bill Gates resmi mengundurkan diri sebagai pejabat eksekutif Microsoft, tapi dia masih menjabat sebagai ketua dan membentuk jabatan kepala arsitek. Di tahun yang sama, Gates juga mendirikan yayasan kemanusian yang bernama Melinda Gates Foundation. Melalui yayasan ini Bill Gates kini lebih aktif dalam menikmati masa pensiunnya dengan kegiatan amal. Tercatat Bill Gates telah mengeluarkan 1,5 miliar dollar untuk kegiatan amalnya dalam membantu sesama.

Itulah kisah inspiratif dari seorang Bill Gates. Seorang legenda hidup yang telah mengubah wajah dunia berkat inovasinya yang mengagumkan. Banyak yang kagum terhadap sosok Bill Gates, banyak pula yang membencinya. Seorang manusia yang ditakdirkan menjadi manusia terkaya sejagat, namun dia tidak pelit terhadap apa yang dimilikinya. Terbukti dengan kegiatannya di bidang kemanusiaan dengan menafkahkan hartanya untuk berbagi bersama. Demikianlah kisah singkat dari seorang Bill Gates, semoga menjadikan inspirasi dan motivasi bagi kita semua.

0 Comments

Post a Comment