Sejarah Republik Lithuania


Dimanakah Lithuania


Republik Lithuania atau dalam Bahasa resminya disebut Lietuvos Respublika, adalah negara di benua Eropa bagian utara di tepian laut Baltik berseberangan dengan Denmark dan Swedia. Lithuania berbatasan darat dengan Latvia di sebelah utara, Belarusia di sisi selatan, sedangkan di sebelah baratnya berbatasan dengan wilayah Exlave milik Russia di Kaliningrat dan Polandia.

Lithuania sempat mencapai masa kebesarannya di abad ke 14 ketika negara tersebut dibawah pimpinan Grand Duchy (Raja) Vytautas. wilayahnya mencakup wilayah negara Lithuania saat ini termasuk juga negara negara tetangganya, Polandia, Belarusia, sebagian Latvia hingga hampir seluruh wilayah Ukraina.

Lithuania juga pernah membentuk persemakmuran bersama dengan Polandia di abad ke 16, lalu keluar dari persemakmuran tersebut di abad ke 18. Lithuania pertama kali menyatakan kemerdekaan pada tanggal 16 Februari 1918, namun kemudian seluruh wilayah ini dicaplok oleh Uni Soviet pada 15 Juni 1940 kemudian di duduki oleh Nazi Jerman setahun kemudian dan kembali ke tangan Uni Soviet di tahun 1944. Pemulihan kemerdekaan terjadi pada 11 Maret 1990 setelah ambruknya Uni Soviet.


700 Tahun Islam di Lithuania

Seperti Negara Negara Eropa Utara dan Eropa bagian timur lainnya, Islam di Lithuania sudah hadir sejak berabad abad yang lalu. Pada abad pertengahan Negara yang kini dikenal sebagai Republik Lithuania merupakan bagian dari Grand Duchy of Lithuania yang bergabung dalam Negara persemakmuran Polish–Lithuanian Commonwealth.


Wilayah Lithuania Sepanjang Sejarah


Wilayahnya membentang dari laut Baltik hingga ke Laut Hitam, termasuk beberapa wilayah dengan penduduk muslim di bagian selatan seperti kawasan Semanjung Krimea yang dihuni oleh para muslim Tatar. Sejarah masuknya Islam di Republik Lithuania memang tak dapat dilepaskan dari sejarah muslim Tatar di Lithuania.

Muslim Tatar dari Semanjung Krimea (kini masuk dalam wilayah Negara Ukraina) merupakan keturunan Mongolia terkenal dengan kemahiran mereka dalam berperang dan loyalitasnya. Di masa kekuasaan Raja (Grand Duke) Vytautas, Pasukan muslim Tatar dari Krimea ini di undang ke Lithuania untuk memperkuat militer Lithuania.

Pada masa itu Lithuania merupakan sebuah kerajaan penganut Paganisme namun memiliki tradisi toleransi yang sangat kuat dan sudah menjalin komunikasi intensif dan aliansi dengan dunia Islam yang sudah mengakar di bagian selatan Eropa termasuk semenanjung Krimea.

Gelombang pertama kedatangan pasukan Muslim Tatar ke Lithuania terjadi di tahun 1398. Sebagian besar pasukan Tatar ini ditempatkan oleh Kaisar Vytautas di sekitar ibukota kerajaan di Trakai dan mereka membentuk pemukimannya sendiri, dengan tujuan sewaktu waktu dibutuhkan akan dengan mudah dihubungi dan digerakkan. Mereka kemudian mendirikan desa mereka sendiri diantaranya di Vilnius, Trakai, Hrodna dan kaunas dan kemudian menyebar di seluruh wilayah Commonwealth diluar wilayah Negara Lithuania di wilayah yang kini menjadi Republik Polandia dan Belarusia.


Abad Pertengahan


Awalnya dihuni oleh suku-suku Baltik terfragmentasi, di 1230s tanah Lithuania disatukan oleh Mindaugas, yang dinobatkan sebagai Raja dari Lithuania pada 6 Juli 1253. Setelah pembunuhan di 1263., Kafir Lithuania adalah target perang salib Kristen tentang Teutonic Knights dan Orde Livonian. Meskipun perjuangan abad ke-panjang menghancurkan dengan Pesanan, Grand Duchy dari Lithuania berkembang pesat, pemerintah-menyalip Slavia mantan Kievan Rus ‘.

Pada akhir abad ke-14, Lithuania adalah salah satu negara terbesar di Eropa dan termasuk masa kini Belarus, Ukraina, dan bagian dari Polandia dan Rusia. Situasi geopolitik antara barat dan timur menentukan multikultural dan multi -pengakuan karakter dari Grand Duchy dari Lithuania. Elit penguasa dipraktekkan toleransi beragama dan dipinjam Chancery bahasa Slavia sebagai bahasa tambahan untuk bahasa Latin untuk dokumen resmi.

Pertempuran Grunwald dan Vytautas yang Agung di tengah

Pada 1385, Grand Duke Jogaila menerima tawaran Polandia untuk menjadi rajanya. Jogaila memulai Kristenisasi bertahap Lithuania dan membentuk kesatuan pribadi antara Polandia dan Lithuania. Ini tersirat bahwa Lithuania, tanah yang sangat independen, adalah salah satu daerah kafir terakhir dari Eropa untuk mengadopsi kekristenan.

Setelah dua perang sipil, Vytautas yang Agung menjadi Grand Duke dari Lithuania pada 1392. Selama pemerintahannya, Lithuania mencapai puncak dari ekspansi teritorial, sentralisasi negara dimulai, dan kaum bangsawan Lithuania menjadi semakin menonjol dalam politik negara. Terima kasih untuk menutup kerjasama, tentara Lithuania dan Polandia mencapai kemenangan besar atas Ksatria Teutonik di 1410 pada Pertempuran Grunwald, salah satu pertempuran terbesar di Eropa abad pertengahan .

Setelah kematian Jogaila dan Vytautas, bangsawan Lithuania mencoba untuk memecahkan persatuan antara Polandia dan Lithuania, secara independen memilih Grand Dukes dari dinasti Jagiellon. Tapi, pada akhir abad ke-15, Lithuania terpaksa mencari aliansi lebih dekat dengan Polandia bila daya tumbuh dari Grand Duchy Moskow mengancam kerajaan Rusia Lithuania dan memicu Moskow-Lithuania Perang dan Perang Livonian.


Modern


Persemakmuran Polandia-Lithuania diciptakan pada 1569. Sebagai anggota Persemakmuran, Lithuania mempertahankan lembaga-lembaganya, termasuk tentara yang terpisah, mata uang, dan undang-undang hukum. Akhirnya Polonization mempengaruhi semua aspek kehidupan Lithuania:. Politik, bahasa, budaya, dan identitas nasional. Dari pertengahan-16 ke pertengahan 17 abad, budaya, seni, dan pendidikan berkembang, didorong oleh Renaissance dan Reformasi Protestan. Dari 1573, Raja Polandia dan Grand Duke of Lithuania dipilih oleh kaum bangsawan, yang diberikan semakin meningkat Kebebasan Emas. Ini kebebasan, terutama hak veto Liberum, menyebabkan anarki dan pembubaran akhirnya negara.

Selama Perang Utara (1655-1661), wilayah Lithuania dan ekonomi hancur oleh tentara Swedia. Sebelum sepenuhnya bisa pulih, Lithuania telah melanda selama Perang Besar Utara (1700-1721). Perang, wabah penyakit, dan kelaparan menyebabkan kematian sekitar 40% dari penduduk negara itu. Kekuatan asing, terutama Rusia, menjadi dominan dalam politik dalam negeri Persemakmuran. Faksi-faksi di antara kaum bangsawan menggunakan Liberties Emas untuk mencegah reformasi. Akhirnya, Persemakmuran itu dipartisi di 1772,, 1792 dan 1795 oleh Kekaisaran Rusia, Prusia, dan Habsburg Austria.

Daerah terbesar Lithuania wilayah menjadi bagian dari Kekaisaran Rusia. Setelah pemberontakan yang gagal pada tahun 1831 dan 1863, pemerintah Tsar menerapkan sejumlah kebijakan Russification. Mereka melarang pers Lithuania, ditutup lembaga kebudayaan dan pendidikan, dan menjadi bagian Lithuania suatu wilayah administrasi baru yang disebut Northwestern Krai. Kebijakan-kebijakan kejam Russification gagal karena jaringan luas penyelundup buku dan rahasia Lithuania sekolah rumah.

Setelah Perang Rusia-Turki (1877-1878), ketika diplomat Jerman ditugaskan apa yang dipandang sebagai rampasan perang Rusia ke Turki, hubungan antara Rusia dan Kekaisaran Jerman menjadi rumit. Kekaisaran Rusia melanjutkan pembangunan benteng-benteng di perbatasan barat untuk pertahanan terhadap invasi potensial dari Jerman di Barat. Pada tanggal 7 Juli 1879 Kaisar Rusia Alexander II menyetujui proposal dari pimpinan militer Rusia untuk membangun terbesar “kelas satu” struktur defensif di seluruh negara bagian -.-65 km2 (25 sq mi) Kaunas Benteng Antara 1868 dan 1914, sekitar 635.000 orang, hampir 20% dari populasi, beremigrasi dari Lithuania Sejumlah besar Lithuania pergi ke Amerika Serikat pada 1867-1868 setelah bencana kelaparan. Sebuah Lithuania Nasional Revival meletakkan dasar-dasar tersebut. yang modern Lithuania bangsa dan Lithuania independen.


Abad abad 20 dan 21


Selama Perang Dunia I, Dewan Lithuania (Lietuvos Taryba) menyatakan kemerdekaan Lithuania pada 16 Februari 1918, dan pembentukan kembali dari Negara Lithuania. Kebijakan luar negeri Lithuania didominasi oleh sengketa teritorial dengan Polandia dan Jerman. Daerah Vilnius, dan Vilnius, ibukota sejarah dari Lithuania, (dan sebagainya yang ditunjuk dalam Konstitusi Lithuania) disita oleh tentara Polandia selama Mutiny Żeligowski pada bulan Oktober 1920 dan dua tahun kemudian dianeksasi oleh Polandia. Selama 19 tahun Kaunas menjadi ibukota Sementara Lithuania. Pendudukan Polandia Vilnius itu sangat dibenci oleh Lithuania, tidak ada hubungan diplomatik antara kedua negara untuk sebagian besar periode antara dua perang dunia.

Diperoleh selama Pemberontakan Klaipėda tahun 1923, Daerah Klaipėda itu diserahkan ke Jerman setelah ultimatum Jerman pada bulan Maret 1939. Selama periode antar perang, urusan dalam negeri Lithuania dikendalikan oleh Presiden otoriter, Antanas Smetona dan partainya, Uni Lithuania Nasionalis, yang berkuasa setelah kudeta tahun 1926.

Uni Soviet kembali ke Lithuania Vilnius setelah invasi Soviet Timur Polandia pada bulan September 1939 .Pada bulan Juni 1940, Uni Soviet menduduki dan mencaplok Lithuania sesuai dengan protokol rahasia Pakta Molotov-Ribbentrop. Setahun kemudian Uni Soviet attafcenturcked oleh Nazi Jerman, yang menyebabkan pendudukan Nazi dari Lithuania. Nazi dan kolaborator mereka membunuh sekitar 190.000 orang Yahudi dari Lithuania (91% dari masyarakat sebelum perang Yahudi) selama Holocaust.

Setelah mundur dari angkatan bersenjata Jerman, Soviet didirikan kembali aneksasi Lithuania pada 1944. Ini diikuti dengan deportasi besar-besaran warga ke Siberia, nasionalisasi lengkap dan kolektivisasi dan Sovietisasi umum kehidupan sehari-hari. Dari 1944-1952 sekitar 100.000 Lithuania partisan terlibat perang gerilya melawan sistem Soviet. Diperkirakan 30.000 partisan dan pendukung mereka tewas, dan lebih banyak ditangkap dan dideportasi ke gulag Siberia. Diperkirakan Lithuania kehilangan 780.000 orang selama Perang Dunia II.

Munculnya perestroika dan glasnost di akhir 1980-an memungkinkan pembentukan Sąjūdis, sebuah gerakan kemerdekaan anti-komunis. Setelah kemenangan telak dalam pemilihan Soviet Tertinggi, anggota Sąjūdis memproklamasikan kemerdekaan Lithuania pada 11 Maret 1990, menjadi republik Soviet pertama yang melakukannya. Uni Soviet berusaha untuk menekan pemisahan negara dengan memberlakukan blokade ekonomi. Pasukan Soviet menyerang Menara TV Vilnius dan menewaskan 14 warga sipil Lithuania pada malam 13 Januari 1991 (Januari Events). Pada 31 Juli 1991 paramiliter Soviet menewaskan tujuh penjaga perbatasan Lithuania di perbatasan Belarusia dalam apa yang dikenal sebagai yang Medininkai Pembantaian.

Pada tanggal 4 Februari 1991, Islandia menjadi negara pertama yang mengakui kemerdekaan Lithuania. Setelah Kudeta Agustus Soviet, independen Lithuania menerima pengakuan resmi luas dan bergabung dengan PBB pada 17 September 1991. Pasukan Soviet terakhir meninggalkan Lithuania pada tanggal 31 Agustus 1993 – bahkan lebih awal dari mereka berangkat dari Jerman Timur. Lithuania, mencari hubungan yang lebih erat dengan Barat, diterapkan untuk keanggotaan NATO pada tahun 1994. Setelah transisi dari ekonomi terencana ke pasar bebas satu, Lithuania menjadi anggota penuh NATO dan Uni Eropa pada musim semi tahun 2004 dan anggota Perjanjian Schengen pada tanggal 21 Desember 2007.

0 Comments

Post a Comment